13 Fakta Menarik Tentang Buku terlaris Tahun Ini 'The Girl On The Train'

Gadis Di Keretapi adalah salah satu buku paling berjaya tahun ini dan telah berada diNew York Timessenarai terlaris selama 23 minggu sejak dilancarkan pada bulan Januari. Berbanding dengan Gillian Flynn'sPergi Gadis,plotnya juga berpusat pada psikosis pinggir bandar dan memberi tumpuan kepada kehilangan seorang gadis, sehingga pembaca dapat mengetahui apa yang berlaku dengan tiga pencerita yang sangat tidak boleh dipercayai memberitahu perspektif mereka.

Dipuji oleh semua orang dari Reese Witherspoon ke Stephen King , inilah satu-satunya buku yang dibincangkan oleh semua orang pada musim panas ini. Berikut adalah 13 fakta mengenai laris terlaris.


1. Penulis, Paula Hawkins, hampir putus asa ketika dia mengirim manuskrip yang belum selesai dengan hanya 45,000 perkataan kepada penerbit.

'Saya tidak mampu menunggu sehingga saya selesai membuat buku untuk mendapatkan perjanjian. Saya memerlukan sejumlah pendapatan, dan ejen saya berpendapat separuh pertama (buku) sangat kuat. ' Gadis di Keretapi 'Adalah gulungan dadu terakhir bagi saya sebagai penulis fiksyen,' katanya.

2. Ini adalah novel dewasa paling laris dalam sejarah.

Buku ini telah terjual lebih dari dua juta salinan di A.S. sahaja sejak diterbitkan pada bulan Januari.

3. Buku ini telah dijadikan pilihan sebagai filem.

DreamWorks Studios membeli hak untuk penyesuaian filem dan Marc Platt bersedia untuk mengarahkannya. Walaupun pengarangnya teruja, dia berusaha untuk terus menerus.

'Ini sangat menggembirakan, namun saya berusaha untuk tidak terlalu bersemangat,' katanya kata . 'Perkara-perkara ini memerlukan masa yang sangat lama. Mungkin bertahun-tahun, mungkin tidak akan berlaku. Rasanya tidak nyata. '



Emily Blunt sedang berbincang dengan DreamWorks untuk membintangi filem ini.

3. Pengarang membuat jalan cerita semasa dalam perjalanan sendiri.

'Ketika saya pertama kali pindah ke London dan mula bergerak ke pusat, perjalanan yang paling saya gemari adalah ketika kereta api berjalan cukup dekat dengan rumah sehingga saya dapat melihat ke ruang tamu orang. Saya selalu mendapati bahawa ia memberi saya perasaan hubungan, paling kuat ketika anda benar-benar melihat seseorang di sana, membuat teh pagi mereka atau membaca koran. Saya tidak pernah melihat sesuatu yang luar biasa, tetapi saya mula bertanya-tanya apa yang akan berlaku sekiranya saya melakukannya: apa yang akan saya lakukan sekiranya saya melihat sesuatu yang mengejutkan atau menakutkan? Di situlah munculnya kuman idea itu, tetapi baru selepas itu, ketika watak Rachel berjalan di kepalaku, aku mula memikirkan bagaimana seseorang seperti dia, kesepian dan mengalami kerosakan seperti dia, mungkin bertindak balas jika dia melihat sesuatu yang pelik dalam perjalanan hariannya, dan saya dapati terdapat banyak kemungkinan yang terbuka, ”katanya kata .

4. Kata 'girl' telah digunakan dalam judul kerja buku itu sebelum 'Gone Girl' menjadi hit.

'Wanita di Keretapi tidak terdengar bagus. Saya akan berhati-hati lain kali agar tidak mempunyai gadis dalam gelaran, ”katanyaThe Penjaga . Dia tahu watak utama, Rachel, berusia 30-an, adalah 'bukan gadis, tetapi saya memanggil orang-orang gadis sepanjang masa - saya merujuk kepada diri saya sebagai seorang gadis dan saya berusia 40-an'.

5. Sebelum dia menulisGadis Di Keretapi, Hawkins menulis beberapa buku dengan nama pena.

Dengan nama pena dia menerbitkan empat novel -Pengakuan dari Recessionista yang enggan, Yang Saya Mahu untuk Krismas, Satu Minit hingga Tengah Malam dan Reunion- walaupun tidak ada yang berjaya. Hawkins mengatakan dengan setiap yang ditulisnya, kisah mereka menjadi lebih gelap dan semakin gelap sehingga dia menyedari fiksyen romantik bukan dirinya.

'Yang terakhir mempunyai banyak perkara mengerikan yang terjadi di dalamnya dan akhirnya menjadi agak tragis dalam banyak hal,' kata Hawkins sambil tertawa. 'Tidak ada yang membelinya.'

6. Tidak ada watak yang berdasarkan kepada siapa sahaja dalam kehidupan pengarang.

Dalam wawancara, Hawkins sering ditanya sama ada buku itu berdasarkan kepada orang yang dia kenal tetapi dia menegaskan bahawa buku itu tidak.

'Ada sedikit dari saya di semua wanita diGadis di Keretapi(dan mungkin juga pada beberapa lelaki). Tetapi watak utamanya adalah karya khayalan, ”katanya kata.

7. Pengkritik sering membandingkan novel Hawkinuntuk keseronokan psikologi tahun lalu yang berjayaPergi Gadis,tetapi dia tidak pasti apakah ini akan berlaku sekiranya kedua-dua buku itu ditulis oleh lelaki.

'Saya tidak tahu apakah ini akan berlaku sekiranya buku itu ditulis oleh lelaki itu. Saya tidak tahu apakah jenis perbandingan yang sama dibuat untuk buku yang ditulis oleh lelaki. Sudah tentu, ada kecenderungan untuk mengumpan wanita yang menulis jenis buku yang sama, dan bukan hanya dalam jenayah, bukan? Fiksyen wanita semestinya genre tersendiri. Tidak ada yang setara dengan lelaki. '

8. Semasa membuat penyelidikan untuk buku itu, pengarangnya dikaji cara alkohol mempengaruhi ingatan untuk lebih memahami cara wataknya.

'Saya telah membacanya, dan perkara mengenai pemadaman adalah, masih banyak perkara mengenai pemadaman yang disebabkan oleh penggunaan alkohol yang saya rasa kita tidak tahu. Tidak difahami sepenuhnya mengapa sesetengah orang mendapatkannya dan orang lain tidak. Sejauh yang saya faham - mungkin ada saintis yang akan memberitahu saya bahawa saya salah. [ketawa] '

'Tetapi itu sangat berguna bagi saya kerana saya dapat mempunyai bahagian di mana dia tidak ingat perkara dan bahagian yang dia tidak ingat. Kehilangan ingatan juga boleh dipengaruhi oleh banyak perkara lain seperti kejadian traumatik atau pukulan ke kepala. Oleh itu, pemadaman adalah alat yang berguna untuk penulis thriller, tetapi jelas ada faktor lain yang perlu diperhatikan ketika datang ke ingatan. '

9. Hawkins bekerja sebagai wartawan kewangan sebelum menjadi novelis.

'Saya menghabiskan banyak masa untuk menulis mengenai cukai dan pencen serta gadai janji,' katanya. Sepanjang tahun 90-an dia memfokuskan diri untuk menulis mengenai Eropah Timur kemudian bergabung dengan Times, di mana dia bekerja hingga tahun 2004 sebelum bekerja bebas.

10. Buku ini diilhamkan oleh cinta pengarang untuk semua perkara Hitchcock.

“Saya mencari suasana gaya Hitchcock yang sedikit. Saya memang mahukan perasaan paranoia, keraguan diri, kecurigaan. Dalam filem itu ['The Lady Vanishes'], semua orang berpendapat bahawa wanita itu membuat sesuatu, dan saya mahu buku ini mempunyai arti yang serupa. Anda boleh melakukan perkara menarik dengan trik yang dapat dimainkan dan diberitahu oleh memori. Orang boleh mempercayai perkara-perkara yang sama sekali tidak berlaku sekiranya mereka diberitahu pada waktu yang cukup.

11. Dalam membuat naratif, Hawkins ingin menulis novel jenayah yang melihat apa yang berlaku dari perspektif mangsa.

'Orang asing yang bersembunyi di lorong gelap atau lelaki yang memecah masuk rumah adalah barang-barang mimpi buruk, tetapi pada hakikatnya kebanyakan mangsa keganasan diserang oleh seseorang yang mereka kenali, sering di rumah mereka sendiri, dan bagi saya orang itu sendiri ketakutan, kerana anda bercakap tentang tempat di mana anda seharusnya menjadi yang paling selamat, dan orang-orang yang seharusnya anda percayai, ' kata .

'Sebagai contoh, kita diberitahu oleh ahli politik dan pengulas lain bahawa 'pemerkosaan orang asing' jauh lebih buruk bagi mangsa daripada 'pemerkosaan tarikh', tetapi ini mengabaikan kenyataan bahawa serangan di rumah, oleh seseorang yang anda kenal, boleh terjadi sedikit kejam dan menakutkan seperti serangan oleh orang asing, dan ini melibatkan pengkhianatan kepercayaan yang dahsyat. '

12. Buku ini hampir ditulis semata-mata dalam Rachel's POV.

Dalam temu bual denganMASA, Hawkins kata , 'Saya sebenarnya baru menulis dari perspektif Rachel, tetapi saya fikir saya juga perlu masuk ke dalam kepala Megan, jadi saya memperkenalkannya. Kemudian, kemudian, saya memutuskan untuk menulis dari tiga. Bagi saya, banyak buku ini mengenai persepsi orang dan bagaimana mereka berubah dan bagaimana mereka dapat sepenuhnya hilang. Oleh itu, saya rasa sangat menarik untuk melihat wanita-wanita ini saling memandang dan lelaki dalam hidup mereka dan membuat penilaian. Dan kemudian kita dapat melihatnya dari sudut pandang orang lain, dan kita benar-benar dapat memahami andaian yang dibuat dan prasangka yang dimiliki oleh orang yang berbeza. '

13. Penulis sudah mengusahakan tindak lanjut, sebuah thriller psikologi Gothic mengenai saudara perempuan yang ditempatkan di England Utara yang akan dikeluarkan pada musim panas depan.

'Ini mengenai hubungan antara dua saudara perempuan dan ingatan adalah tema yang kuat,' katanya didedahkan . 'Cara kita membuat kenangan sangat tidak boleh dipercayai sehingga dapat menyimpan kenangan yang benar-benar palsu pada masa kecilmu.'

SukaGadis Di Keretapi, buku ini juga akan menjadi novel jenayah yang tidak konvensional.

'Tidak selalu ada pembunuhan di dalamnya,' kata Hawkins. 'Tetapi ada suasana ancaman yang menyerang setiap hari.'