Saya Menemui Bayi Trustfund Dan Yang Saya Mendapatkan Catatan Blog Ini

Shutterstock

Ketika pertama kali berjumpa dengan Mark, dia memberitahu bahawa dia sedang dalam proses memulakan dua perniagaan. Dia mengatakan bahawa dia ingin bersara pada usia 35 tahun dan dia berencana untuk memiliki koleksi jet, kereta dan barang mahal lain yang tidak pernah dapat diimpikan oleh penulis seperti aku.

Saya tidak terkesan dengan jumlah kekayaan yang dikira lelaki ini atau jumlah barang material yang dia harapkan untuk dimiliki suatu hari nanti, tetapi kenyataan bahawa dia kelihatan begitu bercita-cita tinggi dan bertekad untuk berjaya menjadikannya menarik.

Sebagai seseorang yang berasal dari sebuah bandar kecil, impian besar jarang terjadi. Menjadi jenis kreatif atau usahawan kebanyakannya tidak pernah terdengar, jadi ketika saya berjumpa dengan Mark di bandar kolej kami dan dia memberitahu saya rancangannya untuk masa depannya, saya fikir saya telah menemui seseorang seperti saya - seseorang yang datang dari apa-apa tetapi ingin menjadi sesuatu yang lebih daripada kehidupan mereka berasal.

Namun setelah cepat menjalin hubungan, saya menyedari kami berasal dari latar belakang yang sama sekali berbeza. Ibu bapanya sangat kaya dan telah memberikan kehidupan istimewa kepada anak-anak mereka.

Mark memberitahu saya mengenai percutian keluarga mereka setiap tahun ke Eropah, perjalanan ski ke Aspen, dan pengajiannya di semester ke destinasi menarik. Ibu bapanya membayar ijazah penerbangan $ 100,000 dan memberinya wang sara hidup yang besar setiap bulan yang membayar semua bilnya dan wang yang banyak untuk perbelanjaan, tidak pernah memaksanya untuk mendapatkan pekerjaan di kolej atau setelah tamat pengajian sehingga dia dapat 'menemukan dirinya sendiri.' Setelah mencapai usia tertentu dia akan menerima sejumlah besar wang dan sehingga hari itu berlaku, dia merancang untuk menggunakan wang tunai ibu bapanya.



Semasa kami menonton episod pertamaAnak perempuandan membincangkan kontroversi seputar rancangan itu, Mark berkata, 'Saya tidak faham. Mengapa menjadi masalah besar, Hana mahu ibu bapanya memberikan wang kepadanya semasa dia menyelesaikan bukunya? Nampaknya biasa bagi saya. Maksud saya, itulah yang seharusnya dilakukan oleh ibu bapa. ' Saya hanya menatapnya sebentar dan di suatu tempat di latar belakang saya boleh bersumpah saya mendengar muziknyaZon Senjabermain.

Sebaliknya, saya tidak pernah mendekati gaya hidup itu. Saya dibesarkan di ladang pertanian kecil beberapa batu dari penjara terbesar di Michigan. Ibu bapa saya tidak mempunyai banyak wang tetapi saya tidak pernah mengetahuinya kerana kami kaya dengan hasil bumi dan segar.

Di kolej keluarga saya digalakkan tetapi tidak dijamin. Ibu bapa saya tidak pernah lulus sekolah menengah dan adik-beradik saya tidak pernah pergi ke kuliah sehingga tidak ada yang tahu langkah-langkah memohon kuliah atau bagaimana untuk masuk ke universiti. Antara janji temu doktor, rawatan kemoterapi, dan mengurus ladang, pendidikan masa depan saya adalah topik yang dibincangkan antara ibu bapa dan saya.

Setelah berhadapan dengan kematian ayah saya ketika saya masih remaja, saya berusia hampir 21 tahun ketika akhirnya memasuki kelas kuliah pertama saya dan saya tidak sabar-sabar untuk berada di sana. Setelah saya sendiri pada usia 17 tahun setelah ayah saya meninggal, adalah pemahaman sederhana antara ibu saya dan saya bahawa dia tidak ada di sana untuk menolong saya. Sekiranya saya memerlukan bantuan dengan sewa, kelengkapan sekolah, atau bahkan bahan makanan terkecil, terpulang kepada saya untuk mencari cara mencari sumber untuk mengurus diri sendiri.

Masalah mula timbul antara Mark dan saya ketika kami menyedari betapa asasnya kami berbeza. Saya telah bergelut sepanjang musim panas setelah diberhentikan dari pekerjaan saya dan hampir tidak dapat menjaga kepala saya daripada kewangan. Selama ini dia akan memberitahu bahawa ibunya baru saja memasukkan $ 2,000 ke dalam akaun banknya kerana dia 'bimbang dia akan tertekan.' Saya mengejek ini dan sejujurnya, saya mungkin sedikit cemburu.

'Mengapa anda tidak mendapat pekerjaan?' Saya akan bertanya berulang kali.

Mark memberitahu saya bahawa dia tidak layak untuk pekerjaan sebenar. Dia mengatakan dia tidak pernah bekerja sebelum ini dan tidak mempunyai pengalaman sebenar sehingga dia berusaha untuk membuat perniagaannya sendiri. Dia menolak untuk mengambil pekerjaan dasar di kedai kopi kerana dia mengatakan dia diajar untuk 'tidak pernah berjam-jam berjuta-juta dolar.' Ibunya memberitahunya bahawa dia tidak diizinkan keluar dari negara untuk mendapatkan pekerjaan, walaupun kekurangan pekerjaan di Michigan, dan Mark pasti tidak mahu memberontak terhadap orang yang mengawal aliran wangnya.

Dia akan menghasilkan idea tentang merancang aplikasi Iphone, penyewaan perabot asrama, trak makanan, dan banyak idea perniagaan lain yang tidak pernah berlaku kerana idea-idea ini memerlukan kerja sebenar dan berjam-jam di belakangnya, konsep yang sukar untuk dia fahami ketika dia bergantung pada wang ibu bapanya.

Dia mahukan wang dan kejayaan datang kepadanya secepat urus niaga bank yang diberikan ibunya. Tidak lama kemudian, saya dapati lelaki yang bercita-cita tinggi yang pertama kali saya temui hanyalah orang yang benar-benar hilang - mangsa yang terlalu tua dan istimewa. Mungkin suatu hari nanti dia akan mencapai impian kekayaannya, tetapi ia tidak akan berlaku dalam masa terdekat.

Hubungan kami berubah menjadi teruk apabila saya hanya mempunyai $ 20 untuk nama saya setelah saya membayar bil dengan cek terakhir saya. Walaupun saya tidak begitu pasti bila gaji saya akan datang, saya tidak begitu tertekan mengenainya. Saya mempunyai makanan di almari, tilam di lantai yang boleh saya tidurkan di rumah yang hangat yang saya boleh kembali, dan setumpuk buku untuk dibaca. Walaupun keadaannya tidak sesuai, saya mengambil langkah untuk kembali berdiri, dan saya tahu tidak akan seperti ini.

'Bagaimana anda boleh baik-baik saja dengan hanya $ 20 di akaun anda !?' dia bertanya kepada saya. Walaupun dia membanggakan wang tunai, dia tertekan, lesu, dan menangis setiap hari mengenai hidupnya yang menyedihkan. Kami tidak dapat saling memahami.

Namun, Mark selalu mengkritik saya kerana taraf hidup saya, walaupun pada hakikatnya dia tinggal di tempat saya 6 malam seminggu dan tidak pernah menolong saya menanggung kos sara hidup atau bahan makanan. Dia memberitahu saya bahawa dia tidak pernah mempunyai kurang dari $ 1,000 dalam akaun banknya dan itu adalah 'masa-masa terdesak'.

Ketika dia memberitahu saya bahawa saya perlu menghubungi keluarga saya untuk mendapatkan wang, saya memberitahunya bahawa itu bukan pilihan. Dia menggelengkan kepalanya dan mengatakan kepada saya bahawa 'keluarga sebenar' menyediakan semua perkara yang dia selamatkan. Ketika itulah saya menyedari bahawa perbezaan latar belakang dan pemikiran kita terlalu besar untuk mencapai hubungan bahagia dan berjaya.

Saya tidak mengharapkan lelaki seterusnya yang saya temui akan mengatasi halangan yang sama dengan saya kerana saya faham terdapat banyak jenis keluarga dan situasi di luar sana, tetapi saya mahukan seseorang yang tahu apa yang dia mahukan dalam hidup, dan bersedia melakukan apa sahaja untuk mencapai cita-citanya, walaupun itu bermaksud menghirup kopi di Starbucks sebentar.

artikel ini asalnya muncul di xoJane.