Saya Membiarkan Anda Pergi - Bukan Kerana Saya Mahu, Tetapi Kerana Saya Perlu

Jiří Wagner

Anda selalu muncul. Di tempat yang belum pernah anda kunjungi. Dalam mimpi tengah malam saya. Dalam puisi dan penulisan saya. Dalam perbualan santai. Dalam kata-kata saya yang tidak terucap.

Anda selalu muncul dan keluar dari hidup saya. Sentiasa bersemangat untuk muncul ketika tidak disangka. Sentiasa bersedia bermain-main dengan hati saya. Tetapi sekarang saya fikir sudah berakhir. Akhirnya. Menarik dan mendorong dan menarik lagi - sudah berakhir.

Saya boleh bernafas sekarang. Untuk seketika di sana, saya tidak dapat. Saya tidak dapat memahami bahawa kita mempunyai pengakhiran. Kerana jika itu cinta sejati, ia selalu mencari jalan untuk hidup, bukan? Dan jika itu dimaksudkan, itu akan berlaku.

Tetapi kita tidak.

Apa yang kami ada adalah istimewa. Apa yang kami ada adalah sesuatu yang tidak akan saya lupakan. Tetapi apa yang kita ada sudah lama hilang. Apa yang telah kita lakukan telah selesai. Saya tidak tahu mengapa saya mengambil masa yang sangat lama untuk menambat hati saya. Saya tidak tahu mengapa saya memerlukan begitu lama untuk menerima bahawa nasib tidak ada di bintang bagi kita. Nasib tidak menyebelahi kita. Mungkin tidak pernah berlaku.



Mungkin saya terpaksa meluangkan banyak masa untuk anda, kerana ia benar-benar memukul saya. Mungkin saya terpaksa mengambil banyak masa untuk menulis tentang anda, untuk mengeluarkan anda dari sistem saya. Untuk mengeluarkan idea tentang anda dan saya dari kepala dan otak serta jari saya.

Mungkin saya terpaksa mengalihkan pandangan untuk anda, sejak sekian lama, untuk akhirnya sampai ke tahap ini. Tahap penerimaan ini. Tahap sekarang mengetahui, bahawa ia sudah selesai.

Dan sebenarnya, sudah lama berlalu. Anda tahu itu. Saya cuba untuk tidak mempercayainya. Tetapi saya percaya sekarang.

Saya mungkin tidak akan berjumpa lagi. Anda tinggal di seluruh dunia. Anda tinggal di dunia yang sama sekali berbeza daripada apa yang anda dan saya pernah tinggal ketika kita bersama. Awak berbeza. Anda tidak sama dengan ‘awak’ yang dulu saya gemari.

Dan begitulah saya tahu sekarang, bahawa ia benar-benar selesai. Kerana anda tidak sama. Dan saya tidak sama. Anda bukan kawan baik saya lagi. Anda bahkan bukan kawan, seperti yang anda katakan,anda tidak boleh berada di sana untuk saya lagi.

Semasa membaca kata-kata itu, saya tersentak dengan rasa bangga, dan menekan butang blok. Saya menyedut kesakitan dan kesunyian dan saya menghapus sejarah kita. Sekurang-kurangnya sejarah yang dapat saya lihat.

Saya menyekat gambar, catatan Instagram, halaman muzik. Saya tidak hanya dapat melihat anda sebagai ‘rakan’ dalam talian, dan tidak apa-apa. Jadi, saya mengeluarkan anda secara digital dari hidup saya.

Saya tidak mahu. Saya hanya perlu. Saya terpaksa melepaskan awak. Untuk melepaskan harapan. Untuk membiarkan kesakitan mengalir keluar dari saya. Saya terpaksa mengawal nasib saya yang tidak akan pernah bersama anda. Saya terpaksa melepaskan masa lalu.

Saya harap kita dapat berkawan. Kami telah mencuba. Kami mencubanya. Tapi, itu tidak cukup untuk saya. Itu tidak memuaskan. Itu hanya mematahkan saya dan berulang-ulang kali. Terlalu menyakitkan untuk bercakap dengan anda dan tidak ingat bagaimana mahu mengatakan 'I love you'.

Oleh itu, jika anda membaca ini ... Maaf saya terpaksa menyekat anda. Maaf saya memotong awak. Tetapi anda gembira. Dan akhirnya, saya juga mahu bahagia. Tanpa masa lalu selalu menghalangi. Tanpa anda selalu muncul, menarik saya ke belakang.

Dan sekarang, saya tahu bahawa saya layak untuk mencari seseorang yang tidak akan patah hati. Dan sekarang, saya tahu suatu hari, saya akan membuka blokir anda dan melihat gambar perkahwinan anda, dan anda akan melihat gambar saya dan saya tidak akan merasakan apa-apa.