Anda Harus Melepaskan Perkara Yang Tidak Bererti Untuk Anda

Walt Whitman menulis, 'Periksa kembali semua yang telah diberitahu, dan tolak apa yang menghina jiwa anda.' Malangnya bagi kami, Whitman tidak pernah meninggalkan arahan terperinci mengenai cara melakukannya. Dan bagaimana kita benar-benar mengetahui perbezaan antara perkara-perkara yang menghina jiwa, dan perkara-perkara yang walaupun sukar untuk dipraktikkan, menjaga jiwa itu teguh, kuat, dan jujur? Tampaknya agak mudah untuk menolak apa sahaja yang kita sukar untuk menjalani, atau melalui, dengan alasan bahawa, 'itu tidak dimaksudkan untuk anda.' Tetapi kesukaran, situasi tidak selesa, dan perjuangan yang kita hadapi, lebih dari sekadar memberi kita kesedihan dan kisah hebat - mereka menenangkan jiwa. Dan mereka menjadikan semangat itu rendah hati dan berdaya tahan.

Tetapi jika anda memerhatikan dengan jelas - yang lain dan anda sendiri - anda akan mendapati bahawa orang berpegang teguh pada sesuatu, terutama pada kepercayaan bahawa perkara-perkara tertentu dimaksudkan untuk mereka. Dan ini menampakkan diri dengan cara yang berbeza. Dari hubungan yang merosakkan, hingga ketidakselesaan dalam mengubah jalan kerjaya atau kerjaya seseorang, hingga keengganan untuk terus menerus memikirkan nilai-nilai asas seseorang, apalagi mengubahnya. Kita berpegang teguh pada sesuatu kerana sangat mudah untuk membentuk tabiat. Dan kebiasaan kita - sama ada fikiran, perkataan, atau tindakan kita - tidak mudah dipatahkan.

Fikirkan sesuatu yang anda mahukan, yang anda fikirkan dimaksudkan untuk anda. Mungkin juga sesuatu yang anda ada, tetapi hilang; sesuatu yang akhirnya anda dapati tanpa. Sakit, bukan? Dan mungkin itu sangat teruk sehingga anda tidak dapat melepaskannya. Dan memegangnya, dengan cara yang pelik, terasa seperti anda masih memilikinya. Tetapi sensasi ini, obsesi yang kita miliki untuk perkara-perkara yang kita pegang dengan erat - cengkaman kita yang nampaknya tidak dapat dipecahkan - jarang, jika ada, membuat kita tidak kehilangan. Kita kehilangan barang sepanjang masa - 'Tuhan memberi dan Tuhan mengambil,' seperti Ayub memperingatkan kita dalam Perjanjian Lama.

Salah satu cara untuk menjadi lebih baik kepada orang lain, saya fikir, adalah dengan mengingat bahawa kita semua kehilangan sesuatu, dan banyak yang kehilangan banyak. Kadang-kadang kerugian itu sangat sukar untuk ditanggung, bahkan khayalan bahawa apa sahaja yang kita mahukan masih ada bersama kita, lebih baik daripada tidak sama sekali. Dan kemudian kita menjalani kehidupan dengan pegangan yang ketat terhadap semua yang telah melarikan diri dari kita. Ketakutan untuk membiarkan perkara-perkara yang sering kita fikirkan menentukan kita, atau membuat kita utuh, menggantikan keberanian yang kita mampu, memilih yang tidak diketahui, dan membiarkan yang biasa meninggalkan kita.

Tetapi inilah yang saya tahu, dan mungkin salah satu daripada beberapa perkara yang sebenarnya saya tahu: Mengatasi perkara yang tidak dimaksudkan untuk kita, mendekatkan kita dengan kehidupan. Dan anda harus terbuka untuk hidup. Sekiranya anda tidak terbuka, anda akan berpegang pada perkara yang akan membawa andatidak perlukesakitan dan penderitaan. Sekiranya anda bersikap terbuka, hidup tetap membawa anda kesakitan, tetapi ia akan menjadi jenis kesakitanperluuntuk membawa anda ke tempat yang ditakdirkan. Walaupun takdir ini mungkin sangat berbeza dari jalan yang anda lalui sekarang. Dan mungkin di sinilah nasihat Whitman masuk - mengetahui perbezaan antara keperluan penderitaan kita, memungkinkan kita menyimpan apa yang bermakna, dan membuang rasa sakit yang tidak perlu; membuang apa yang menghina jiwa.

Sekiranya anda tidak mempercayai apa-apa atau siapa pun dalam hidup, percayalah bahawa perkara yang anda tinggalkan membolehkan anda memberi ruang kepada perkara yang tidak dijangka. Kerana dengan cukup iman, keberanian, harapan, dan cinta; dan kesadaran akan setiap berkat yang telah kita berikan, dan merasa bersyukur untuk setiap pemberian yang kita telah diberikan, jalan-jalan yang tidak dijangka yang akhirnya kita lalui, sering kali merasa seperti tempat yang kita inginkan.



Pada akhirnya, jalan kita jarang lurus dan sempit, dan mereka tidak pernah dimaksudkan untuk tetap. Dan jika semua yang kita lakukan adalah belajar pelajaran, atau bertemu rakan, atau mengenali diri kita dengan lebih baik, atau melakukan sesuatu yang baik untuk seseorang, kita telah melakukan banyak perkara. Tetapi pertama, pertama kita harus mempunyai keberanian untuk melepaskan perkara-perkara yang tidak dimaksudkan untuk kita.

Lihat Buku Katalog Pemikiran baru Kovie di sini .

Gambar pilihan - Shutterstock